Pekerjaan???

Pekerjaan???

Dah lebih dari seperempat abad gue hidup di dunia

kata orang, mencari pekerjaan itu sulit.. tapi buat gue, mencari pekerjaan yang tepat buat gue itu yang lebih sulit.

Gimana nggak? Beragam profesi dah pernah gue lakonin

Dari sejak SD, SMP, SMA sampe kuliah, gue selalu punya kerjaan sampingan yang gue jadiin penghasilan utama…

SD, gue dah kerja jadi OB di sekolahan tempat emak gue dinas, plus nyambi jadi tukang es mambo…

SMP, masih jadi tukang es mambo tapi kadang juga suka bawain dagangan keripik yang dibikin ma tante gue,  jualan penjepit kertas yang dibikin jadi simbol lope lope-an.. yang harganya cepe-an, sampe jualin poster Power Ranger gratisan dari produsen meja belajar…

SMA, dah mulai tahu malu (malu kenapa gue juga nggak ngerti, hahah) akhirnya nyari kerjaan sampingan yang lebih “elit” kedengerannya… ngajar privat bahasa inggris ke murid-murid nyokap.. mulai dari tak berbayar sampe bisa kredit motor.. alhamdulillah… ^_^

Lulus SMA… impian kuliah kandas di tengah jalan gara2 tragedi keluarga… pikiran pecah dan pilih melarikan diri ke luar pulau Jawa… numpang idup di rumah kakaknya bokap di kampung… eh, lumayan dapet pengalaman jadi operator warnet …. perkenalan pertama gue dengan dunia IT

karena abang sakit, jadi nyokap panggil gue pulang… dan karena dah terlanjur nyemplung di IT, maka gue ngelamarlah jadi operator rental komputer.. mulai tahu perangkat2 keras komputer, sambil nyambi nerima terjemahan…

dan.. karena kondisi badan gue yang gak tahan duduk melulu.. (diberkahi skoliosis) akhirnya gue nyerah dan cabut dari rental.

Selepas rental, profesi berpindah lagi ke olahraga… karena berkah skoliosis, gue sering terapi di kolam renang.. yang akhirnya ditawarin jadi pelatih renang khusus perempuan di kolam.. lumayan… dapet 5 bulan berenang gratis.. tapi gue berhenti karena ga kuat biaya pemeliharaan kulit yang mulai gosong…wwkwkkwkwk

profesi selanjutnya… distributor MLM… fulltime..

nah.. ini yang jadi turning point di hidup gue.. di CNI (sori nyebut merk) gue kenal semua inti kehidupan.. bermasyarakat, bersosialisasi, sampe presentasi, mengatasi semua kesulitan dengan keyakinan akan ada kemudahan dari-Nya…sayang, gue nggak cukup tangguh untuk berjuang di belantara dunia bisnis yang menggiurkan itu…

sampe akhirnya gue kembali ke jalan konvensional… jadi guru..

guru komputer di SD… belajar lagi buat modul, buat RPP, dan semua hal yang dikerjain nyokap, berusaha menjadi guru yang menyenangkan supaya materi bisa masuk ke otak anak2 murid..

Well, jangan ditanya soal ijasah.. ane masih lulusan SMA waktu itu..

dari situ, belajar banyak dan dilirik sama kepala sekolah SMK.. kebetulan di SMK lagi buka jurusan baru, RPL (Rekayasa Perangkat Lunak)

dipanggillah ke SMK… dan diangkat menjadi “Staf Laboran”… hahaha.. keren kan?job desc gue tiap hari adalah:

1. buka pintu lab komputer

2. ambil sapu dan kemoceng, bersih2 lantai dan komputer

3. duduk maen game sambil nungguin anak2 praktek

ternyata jabatan itu ndak seindah namanya ya?..wkakakakka… (lulusan SMA yang ga tahu diri).

kurang lebih 6 bulan rutinitas itu berjalan, Allah mulai menunjukkan titik terang nasib gue.. KULIAH…

Kuliah gratis di PNJ (Politeknik Negeri Jakarta), d/h Poltek UI..weew… mewah banget ga tuh?

selang 1 semester kuliah di TKJ, para petinggi sekolah mulai juga menaikkan derajat gue di sekolah.. wkwkkw

M.E.N.G.A.J.A.R

wew…?? lulusan SMA ngajar SMK? gila khan? tapi ya disitulah indahnya….

gue dikaruniai kepercayaan yang luar biasa sama bos-bos gue … padahal gue aja gak percaya ma diri gue sendiri..hahahaha

dan akhirnya.. berkat bimbingan dan omelan  mereka…. maka si mantan “laboran” ini mulai berkembang menjadi “orang” (dulunya orang-orangan)

dikasih kesempatan seminar di sana sini, workshop, sampe pelatihan di tingkat propinsi…Allah Maha Besar…

di tengah hujatan dan omongan bernada miring para senior.. gue? maju terus dengan kacamata kuda…

bukan karena gue berani ato gimana.. gue juga ga punya ilmu kebal sih… tapi karena gue nggak punya pilihan…

catet.. gue … nggak… punya.. pilihan…

mengingat semua perjuangan nyokap besarin gue, menimbang semua pengorbanan beliau untuk gue dan kakak dan adik laki2 gue… gue nggak punya pilihan selain pake kacamata kuda dan tutup kuping yang selalu memerah tiap kali denger pembicaraan2 itu..

tapi ya itu.. tetep maju terus..

sampe peluang baru muncul… lepas wisuda D3, Allah kasih gue kesempatan mengecap pendidikan yang dulu gue pikir cuma jatahnya orang-orang kaya dan pintar… ITB…Institut Teknologi Bandung (sampe sekarang masih merinding ngetiknya…)

lucunya, waktu dosen gue nanya.. “ini impian kalian khan, masuk ITB?”

dan dengan polosnya gue jawab “Nggak bu… jangankan ngarep.. mimpi yang nggak bayar aja kami gak berani…”

karena demikian mewah dan mengerikannya institut di tanah pasundan itu.

dan …

saat seperempat perjalanan di ITB dah gue tempuh… Allah kasih berkah lain: Berangkat ke luar negeri.. ya, walaupun cuma Filipina… tetep aja ane punya paspor.. hhehehehe…

magang di Davao selama 2 bulan… pengalaman luar biasa yang nggak akan gue lupa sepanjang masa…

ngajar pake bahasa inggris sampe mulut kaku was wes wos mulu.. hehehe.. nerima dollar pertama dalam hidup gue.. (*norak mode on)..

bersosialisasi dan berdiplomasi dengan orang asing… dibimbing sama konsul, konsul muda dan staf2 KJRI yang luar biasa baiknya..

Allah.. maka nikmat manakah yang akan kudustakan dari-Mu ya Rabb???

Pada intinya.. pekerjaan gue saat ini adalah: mahasiswa, tutor dan kadang jadi guru..hehehehe

dan tadi malam.. rencana sudah tersusun demikian rapinya

subuh ini… berubah drastis…

Ampun Yaa Rabb.. bukan hamba protes… mohon diberikan kekuatan untuk menggenggam kepercayaan dari umat-Mu yang Kau percaya untuk memanfaatkan semua potensi dari-Mu… amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s