Kenyang

Kenyang

Satu kata. Tapi bikin sengsara.

Dalam waktu seminggu ini, dalam 5 hari berturut-turut, gue dan temen-temen melenakan diri makan Ayam Dower. Saking nikmatnya, sampe kita nambah nasi terus setiap makan di tempat itu. Dan kita kembali ke kosan dengan perut penuh.

Sebah, mungkin itu istilahnya. Gak tahu definisi tepatnya apa, tapi yang pasti rasanya ndak enak.
Sampai terakhir kali gue makan disana, gak nafsu lagi sama sambelnya… karena bosan..😛 (salah sendiri ya?)

Masih inget Hukum Gossen I?

Jika pemenuhan suatu kebutuhan dilakukan secara terus menerus, maka kenikmatan atas pemenuhan itu semakin lama akan semakin berkurang hingga akhirnya mencapai titik jenuh

Mungkin itu yang lagi gue alami sekarang.

Terakhir makan yang pedas kemaren siang makan bakso solo sama mami. Sebelumnya kalo makan disana, cukup dengan sambel setengah sendok, rasanya lidah dah kebakar. Tapi siang itu, gue makan bakso dengan dua sendok sambal.. ckckckck…

Mungkin lidah ini udah jenuh dengan segala sesuatu yang terasa pedas. Dan perut juga dah kebal..

Dulu, gue makan dengan porsi nasi setengah.. sekarang bisa jadi satu setengah porsi.

Nah lho? bisa kebayang khan gimana postur tubuh gue sekarang? OMG.. don’t imagine it..

Gue baru inget, tiap perut penuh…. ada sejenak dua jenak, sudut kanan atas perut gue terasa terdesak… sampe rasanya sakit dan sesak.. gue nggak bisa napas… bukan begah, bukan juga sebah.. this is more than those “full belly things”.Gue ngerasa rongga perut dah nyenggol-nyenggolan sama tulang rusuk dan rasanya sakit banget…gue nggak tahu ini karena kondisi skoliosis atau ada hal lain.. (semoga sih nggak deh… :P)

Sekali dua kali gue cuekin, tapi kemaren bener-bener bikin gue tobat. Apapun penyebabnya, paling nggak gue harus berhenti kenyang… karena kenyang itu memicu sakit..

Ya Rabb… maaf ya. hamba-Mu ini bandel banget.. dah ketahuan kenyang itu lebih banyak mudharat daripada manfaat… tetep aja dilakukan juga….. T_T’

Kemaren malam, mulai mengurangi asupan makanan…hanya segelas teh manis dan sepotong roti yang dimakan sekitar jam 7-an. Demi sebuah hal.. sehat… walaupun konsekuensinya lapar setengah mati.. tapi harus dibiasakan…🙂

Pernah denger sih kalo jumlah orang yang mati kelaparan lebih sedikit daripada mati karena apa yang dimakan.. (hiiiy…)

Btw,

Sugih gak diliat dari seberapa besar perut kita, kan?

*peace*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s