Keajaiban Kedua.

Keajaiban Kedua.

Hallo.

Apa kabar? *bersihin lawa-lawa*

Ini adalah posting pertama setelah off selama 3 bulan. Hihi.

Is there any good news? Yep. I’m pregnant! My second miracle.

Jadi ceritanya pak suami dah ngebet punya anak lagi. Secara si sulung dah sakses menyapih dirinya sendiri (I’ll put this in different post). Dan sudah dirasa tepat untuk punya mainan momongan lagi. Kita lihat perilaku si sulung terhadap anak yang lebih kecil di daycare nya pun ngemong. So, what are we waiting for? tancap gas buka sarung… hahaha…

Then… muncullah dua garis itu di hari minggu pagi. Beneran yah, kalo dah lama nggak hamil bisa lupa. Gue sampe nggak ngeh kalo dua garis itu artinya positif hamil. Tadinya nggak begitu yakin karena gejala yang muncul hanya gue bawaannya pengen makan pedeeeees melulu. dan levelnya makin hari makin naik. Jadi setelah telat 6 hari ya gue tespek aja. Eh, rejeki!

Layaknya ibu-ibu yang (sok) tahu karena dah pernah hamil, gue menjalani yang kedua ini dengan sangaaaat santai… sampe seminggu setelah tespek pun gue belum menjadwalkan diri konsul ke dokter kandungan. Secara kalo ke dr. Winur kan banyak fansnya yah… dan kondisi di sekolah waktu itu lagi luar biasa hectic. Jadi ya… gue pikir ga masalah lah kalo gue pending dulu konsul ke dsog. Gue cuma donlot aja aplikasi What to Expect dan liat kalo ternyata usia kandungan gue dah 5 minggu.

Sohib gue si mama gaganaz dah bawelin gue terus… “dah periksa, kak?” dan gue dengan santainya bilang “belom…ntar aja ketemu dr. Winur “.. entah tuh anak dapet feeling darimana, pertanyaannya tiap hari sama, dong… nanyain dah periksa belom…sampe nelponin klinik deket sekolah nanyain jadwal dr. Gatot supaya gue konsul kesana.  guenya masih nyantai gila dan ga berangkat juga konsul kemana pun. Akhirnya karena mo nyobain pake BPJS, di hari jumat sore yang (agak) santai, setelah menyelesaikan segala hal di sekolah, gue dan pak suami berangkatlah ke Klinik Sukamaju Baru, which is itu Faskes I yang kami pilih waktu daftar BPSJ.

Sampe di Klinik Sukamaju Baru, gue langsung ke loket pendaftaran:

masnya: “Kenapa bu?”

Gw: “Saya mau periksa kandungan, mas”

masnya:” Maaf, disini adanya dokter umum bu. Ga ada dokter kandungan. Pasien BPJS, ya?”

Gw: “Iya” (mulai agak bingung) “Hm… jadi gimana ya mas sebaiknya?”

masnya:” Ibu ke bidan jaringan kami aja.. (dan dia sebutkan dua nama “bidan jaringan” yang lokasi prakteknya nggak jauh dari lokasi klinik) disana melayani pemeriksaan kehamilan kok”

Gw: “Oh, oke mas… tapi bisa ya pake BPJS?”

masnya: “Bisa bu, kan jaringan kita juga”

Gw: “Oke mas… makasi ya”

Setelah pembicaraan yang cukup menyenangkan tadi (sebagai pasien BPJS), gue dan pak suami lanjut ke bidan.

Sampe di bidan yang dimaksud, gue langsung masuk dan nanya ke mbaknya. Ternyata si bidan lagi arisan jadi nggak bisa melayani gue. Well, akhirnya gue ditanya, mau ngapain… Gue bilang, mau periksa kehamilan. Mungkin menurut dia gue ga ada tampang hamil dia jadi agak mengernyitkan dahi dan bilang “dah tespek? positif?” gue bilang, “udah, seminggu lalu. muncul dua garis”

Baru lah dia bawa gue ke ruang periksa.

Sampe di ruang periksa, dia nanya-nanya data gue dan gue kasih fotokopi KTP dan pak suami.

Ternyata menurut info mbaknya, yang bisa dicover BPJS hanyalah persalinan normal di bidan dan kalo kontrol tetep bayar (gw kena charge 50 ribu untuk tensi, nimbang badan, dipegang perutnya dikit dan dapet vitamin penambah darah dan asam folat)

Kalopun gue mau dikasih rujukan ke RS untuk manfaatin fasilitas BPJS, maka kehamilan gue harus dengan indikasi medis/ penyulit persalinan. Oke, baiklah… pulang dari bidan, gue dan pak suami sangat nggak puas. Akhirnya tetep nelpon RS untuk konsul ke dr. Winur.

Itu di hari Jumat, dan gue belum set schedule. Hari senin pak suami baru set schedule dan dapetnya jadual hari Rabu, 25 Maret 2015 untuk ke dr. Winur.

Hari sabtunya gue belanja kebutuhan arisan keluarga. Just the three of us, gue, pak suami dan si sulung. Paginya belanja, siang masak sampe malem. Untung nyokap dateng untuk bantuin nyuci ayam mentah karena tetiba gue nggak nahan nyium aroma ayam mentah… hihi… Capek? banget!

Hari minggunya, ya… jadi host deh.. melayani para tante, om dan sepupu yang lagi arisan.

Seninnya? tepar! bangun pagi nggak bisa bangun… pinggang gue nyeri sangat kayak kehamilan pertama… dan morning sickness menyerang…

Selasa? gue masuk kerja… ngajar dan beresin kerjaan administrasi… secara besoknya gue supervisi

Rabu? gue ngajar seharian… kelar supervisi numpang ngaso di ruangan Bu Lusi… gue sempet bilang.. “bu, besok gue masuk ga yah.. kayaknya rontok banget nih” seharian itu gue mual abis dan keringat dingin. Tapi bu Lusi ngingetin gue besok ada rapat dan kayaknya gue tetep harus masuk. Okelah. Hamil bukan berarti manja, kan?

Rabu malam…

Gue dah bobo terus bangun dan ke toilet karena pengen pipis… pas lap pake tissue… jeng jeeeeng! darah! gue shock dan makin shock berat ternyata di sprei dah ada bercak darah persis kalo lagi tembus haid. Bangunin pak suami dan panik… What had happened???

Pak suami nenangin gue dan bilang besok pagi kita ke dokter. Browsing malem itu juga (it was around 00.30 a.m) siapa dokter kandungan yang oke dan praktek di hari Kamis dan dapet lah nama dr. Valleria Sp.OG yang praktek di RSU. HGA.

Gue baru bisa tidur jam 3an… setelah sebelumnya browsing dan menyesali kebodohan kenapa ga periksa ke dokter lebih awal

Paginya… darah masih keluar banyak seperti haid… dan yang lebih bikin parno… pas gue pipis, mengalir lah segumpalan darah…

gue langsung teriak dan panggil pak suami untuk lihat. Huaaaa…. nangis sejadi-jadinya… si sulung sampe bengong liat gue nangis.. sambil bilang “mama napa? nanyis ya?” dan gue makin sesenggukan.

Pak suami bengong dan akhirnya berhasil nenangin gue. Gue cuma duduk di pinggir kasur sambil meganging handuk. Kenapa gue bego banget. Terlalu sombong merasa bisa hamil lagi sementara beberapa temen gue masih mengharapkan momongan. Terlalu sombong kerja sana sini dan menggampangkan kehamilan gue kali ini. Itu aja yang gue sesali. Dan itu adalah titik nadir gue sebagai seorang ibu. Kegagalan absolut.

Pak suami bilang, kalo rejeki nggak akan kemana. Dah tenang, kita ke dokter ya?

Sampai di HGA, gue bilang ke pak suami untuk pake BPJS karena ini hitungannya darurat jadi bisa kali ga pake rujukan.

Dia bilang, Ribet! padahal semua persyaratan dah gue bawa.

Oke, jadi kita daftar sebagai pasien “bayar sendiri”

Sampe HGA jam setengah sembilan dan ketemu dokternya jam setengah 11. Cakep.

Ketemu lah dengan dr. Valleria, Sp.OG. Kesan pertama? baik. banget, malah🙂

Beliau baca keluhan gue di buku catatan medis sebagaimana yang dah gue sampaikan ke suster tukang timbang tensi di meja depan tadi.

Dan dia agak nyureng gitu.

dr. Val: “Ibu pendarahan?”

Gue ngangguk lemes

dr. Val:”sebelumnya habis kerja berat, angkat-angkat atau gendong?”

Gue cuma bilang nggak berat-berat amat sih dok… cuma di kantor lagi agak,…

dr. Val: “… riweuh ya? Hm,… oke, kita periksa dulu ya?”

Tadinya mau usg abdomen, ga tahunya usg transvaginal.

Jadilah gue diobok-obok sama si alat usg itu.

Menurut si dokter, kandungan gue masih ada! Alhamdulillah!!!! dan masih bulet, nggak ada luka dan sebagainya. Cuma yang bikin perdarahan adalah karena ada infeksi di rahim gue. Entah sebabnya apa. Pemicunya ya stress dan kecapean. Jadilah gue dikasih surat cinta untuk bedrest selama 2 minggu. Selama itu gue cuma boleh tiduran, nggak boleh ngapa ngapain (lirik pak suami) dan rutin jaga makan (setiap 2 jam) dan minum obat (Cygest dan Duphaston) untuk penguat kandungan.

Selesai konsul, gue disuruh cek lab untuk trace penyebab infeksi.

Di lab, gue diambil darahnya 2 gentong tube. Sumpah, itu adalah darah terbanyak yang pernah dikeluarin dari badan gue via jarum… hahahha… banyak bener… emang sih pas liat di list nya ternyata dianjurkan periksa darah lengkap. Hm, baiklah…

Selesai di lab, kami ke kasir dan apotik.

Duduk manis,

Ambil obat,

Dapet kuitansi.

kemudian Shock!

Damn, it costs us 1,794,000!

Pengeluaran konsultasi kandungan termahal dalam sejarah *nangis bombay*

Pak suami bengong dan nanyain kondisi kas rumah tangga keluarga kecil kami. Alhamdulilah sih, masih ada pegangan… tapi ya kali sampe segitunya…

Analisa sementara gue dan pak suami adalah… apa karena di HGA melayani pasien BPJS sehingga membebankan lebih ke pasien reguler? Wallahualam…

Berikut perinciannya:

Konsultasi dokter (125.000)

Administrasi (15.000)

Cek lab darah lengkap, gambaran darah tepi, protein total-albumin, glukosa sewaktu,HBA1C, HBSAG 2 (765.000)

Obat- Cygest & Duphaston (649.000)

USG Transvaginal (240.000)

Kondom (1.400)

Gue kasih pak suami 1,8 dan dibalikin goceng. hahahaha.

Well, maaf ya… bukannya bermaksud mendiskreditkan salah satu pihak… Hanya, sekarang kalo mau ke RS kudu prepare dana luar biasa lebih. Itu dana sebenernya adalah dana persiapan lahiran. Tapi dah kita jebol duluan. Betul-betul dana tidak terduga.

Hm, maybe we’ll try to use that BPJS card next time. Tapi bad newsnya adalah, dr. Val bukan dokter BPJS. hiks…

Fyi, ini adalah hari pertama gue ndekem di rumah sebagai pasien 2-weeks-bedrest. Pak suami dah nyiapin segala kebutuhan gue dalam batas keterjangkauan gue dari tempat tidur.

Sampe magic jar pun hijrah ke samping bed. hahahaha… love you, pak.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s